Posts filed under ‘pregnancy’

30 weeks

outside

30-weeks

inside

pipiku tembem, I wonder where it comes from ­čśë

ganteng-ya

sleepy…hoaaahmmmm…

(hobiku kalau siang tidur, kalau malem begadang nendang-nendang)

ngantuk

ngemut jari

ngemut-jari

pusiiiinnnggg…

(mirip bapakku kalau lagi ada network error di kantornya hehehe)

pusing-ada-trouble-di-kantor

hayoooo…am I a baby boy or girl? ­čśë

ini-apaku-hayooo

January 13, 2009 at 4:48 am 7 comments

second trimester is over too…alhamdulillah…

::: Disclaimer :::

This post is also late… I am 30 weeks now

Yes, sekarang udah 28 minggu. Udah 7 bulan, entering the third trimester. Alhamdulillah, trimester kedua juga berjalan lancar, nyaris tanpa masalah yang berarti.

This is me during the second trimester:

1. Pengajian 4 bulanan

Kalau menurut Islam, pada usia kandungan 4 bulan, roh ditiupkan. Untuk itu, ada pengajian di rumah. Nggak banyak yang diundang, hanya keluarga, teman dekat, dan ibu-ibu pengajian yang dulu juga mendoakan pengajian ketika saya akan menikah. Ada beberapa surat dan ayat dari Al-Quran, yang biasanya dipanjatkan untuk 4 bulanan:

– Al-Mu’minuun (Surat ke-23, ayat 12-14)
– Lukman (Surat ke-31, ayat 14)
– Yusuf (Surat ke 12, ayat 1-16)
– Maryam (Surat ke-19, ayat 1-15)
– Ar Rahmaan (Surat ke-55, ayat 1-78)

Semoga sehat ya nak..jadi anak baik..amien…

img_1568

img_1596psstt, ini saya yang pojok kiri bawah, kayak ku klux klan :p

2. Mual bin muntah

Iya, saya muntah banyak bangeut waktu menginjak awal trimester kedua. Untung cuman sekali. Seorang teman (sedang hamil juga, 3 bulan lebih dulu dari saya), ketika tahu bahawa saya tidak mual muntah pada trimester awal, bilang gini, “belum Dek…sekarang mah bayinya belum cukup besar untuk menekan lambung, jadi masih nggak mual. Tunggu aja ntar 4 bulan.”. Agak khawatir juga saya nunggu 4 bulan, kalau benar katanya begitu, waduh, saya mual dong. Nggak mau ­čśŽ

Memasuki 4 bulan, kok saya nggak mual juga…? Saya mulai khawatir lagi (payah deh orang hamil, apa-apa khawatir…A salah, minta B. B kejadian, masih khawatir juga..huuuu..). Khawatir apakah bayi saya terlalu kecil? Apakah pertumbuhannya terhambat, makanya dia jadi nggak cukup besar untuk menekan lambung saya dan membuat saya mual…? (Aneh kan pikirannya? Saya juga kalau pas lagi waras pasti menganggap itu pikiran makhluk yang aneh…)

Beberapa hari saya kepikiran gitu terus, sambil berdoa semoga bayi saya baik-baik saja dan harap-harap cemas nunggu jadwal periksa dokter berikutnya. Percaya nggak percaya, saya lalu mual hebat. Muntah-muntah sampai lemas. Kayaknya seluruh isi perut keluar ­čśŽ Setelah kejadian itu, saya kapok. I will never doubt your existence again, kiddo! You dont need to prove that you’re healthy and big enough by making me nausea and vomit. Once is more than enough. Thank you ­čśë

3. USG 4 dimensi

Ada yang bilang USG 4 dimensi nanti aja pas udah 7 bulanan. Karena bayi udah cukup besar, dan udah lebih keliatan muka cakepnya kayak gimana. Saya kemarin periksa USG waktu kandungan usia 20 minggu. Untuk deteksi dini down syndrome dan kelainan lain pada janin. Periksa ke dr. Dario Turk, di Menteng. Dokternya enak, dan ahli bangeut periksa-periksa semuanya. Mulai dari katup jantung, pembagian otak, panjang jari (anak down syndrome panjang dan bentuk jarinya ternyata beda dengan anak normal), jumlah cairan di leher bayi (yang ternyata juga menentukan bayi itu mengidap kelainan atau tidak), lingkar kepala, plasenta. Lengkap dan detil. Rahman yang biasanya nggak gampang impress dengan orang yang mengoperasikan komputer (mungkin karena dia merasa jago hehehe), amazed liat keahlian dokter itu ngotak-ngantik komputer dan mesin USG 4 dimensinya. Ukur sana ukur sini, sambil ngoceh apa artinya pengukuran yang beliau lakukan. Katanya, saya bisa tidur nyenyak. The baby is fine. Pheewww!!!

Ini hasil USG 4 dimensinya. Belum begitu jelas mukanya, karena masih 4.5 – 5 bulan waktu di-USG. Ntar mau USG lagi di trimester tiga, pengen liat mukanya lebih jelas hehehe

lagi-bobo

5. My energy is back!

Dulu waktu trimester awal kan bawaannya ngantuk dan capek melulu. Kalau orang banyak bilang, trimester kedua ini yang terbaik, emang bener deh. Saya seperti mendapatkan energi saya yang hilang lagi. Walaupun nggak seperkasa (halah!) waktu belum hamil sih. Tapi lumayan lah, tahan begadang lagi. Yupie deh! Terus udah boleh nyetir lagi. Tapi bulan-bulan terakhir, 6 bulan ke atas, saya berhenti lagi. Pegel punggungnya. Mana musim hujan, jalan macet dimana-mana ­čśŽ

6. Rejeki bayi

Ini percaya nggak percaya juga. Sering denger orang bilang, anak bawa rejeki (makanya mungkin program KB di pedesaan kurang berhasil ya :D). Saya nggak pernah mikirin sebelumnya. Tapi kehamilan kali ini, saya jadi bener-bener takjub. Rejeki saya (dan keluarga saya) banyak amat ya…Rejeki orok? Entahlah…Yang pasti, alhamdulillah…

Ini beberapa yang saya ingat: Lebaran dapet voucher Carrefour 1 juta, dan voucher Mitra Adi Perkasa (yessss! Kan banyak produk yang saya suka dari perusahaan ini hehehe) 700 ribu. Senaaannnggg…Makasih ya Allah…

Rahman dapet tawaran 4 kerjaan baru. Iya, empat! Nggak tanggung-tanggung. Milihnya juga jadi bingung (sombooonnngggg…hahahaha…!). Kalau akhirnya keputusan yang diambil adalah yang sekarang, believe me, it was not such an easy decision. Buat Rahman. Buat saya. Tapi insya Allah ini yang terbaik buat keluarga kami, buat karirnya Rahman ke depan…amien…

Saya sendiri? Saya ‘terpaksa’ menolak 2 tawaran kerjaan…Sombonnnggg jugaaaa…hahaha…! Waktu mulai ngasong-ngasong awal tahun ini, saya pikir bakalan agak susah menjaga kesinambungan ada pekerjaan terus, tanpa jeda. Dapet kerjaan sih saya optimis. Tapi saya pikir pasti ada jeda 1-2 bulan antar pekerjaan. Dan kalau memang itu konsekuensinya, saya insya Allah siap…Lha sekarang? Saya sempat mengerjakan dua pekerjaan sekaligus. Dua-duanya asongan – satu kuli harian, satu bulanan. Di tengah jalan ada tawaran satu lagi, kuli harian juga, dengan rate yang cukup buat beli stroller lucu bangeut itu hehehe Takut kecapekan mengerjakan 3 pekerjaan walaupun nggak sampai sebulan, saya mundur. 2 saja lebih dari cukup, saya masih banyak waktu luang buat jalan-jalan hehehe Pertengahan Desember saya selesai di satu kerjaan, niat fokus ke satu kerjaan aja sampai nanti melahirkan. Dan kaget waktu buka inbox ada email dari senior saya (yang biasanya juga nggak pernah email) nawarin nguli harian juga. Dua-duanya udah saya ‘forward’ ke teman-teman lain. Saya cukup satu aja deh sampai Juni tahun depan ­čÖé Tapi jangan kapok nawarin saya kerjaan ya hehehe

Yang lebih buat surprise, keberuntungan saya di lucky draw. Kalau masalah kerjaan, sebelum ini alhamdulillah emang lancar-lancar aja. Tuhan kan emang Maha Baik ­čÖé Waktu ikutan umpel-umpelan bin desak-desakan di midnight salenya Senayan City, pas bayar, tiba-tiba ada bunyi nguing-nguing gitu. Saya pikir, yaaahhh, abis deh jatah waktu belanjanya. Soalnya udah jam 1 pagi, katanya salenya sampai jam 12 doang. Eh, ternyata saya dapet voucher Debbenhams! 1 juta rupiah! Yupppieee…Belanja lagi! ­čśÇ

Terus sabtunya ikutan seminar PESAT, soal ASI dan tata laksana bayi baru lahir dan kuning pada bayi baru lahir (jaundice). Seminar ini ada tiap tahun, tapi kalau saya ikutan yang tahun depan, udah telat, anak saya (insya Allah) udah lahir. Eh, pas ada undian doorprize, saya dapet lagi! Ini fotonya (diambil dari website PESAT 9)

pesat91

Kalau misalnya nanti saya dapet lucky draw sekali lagi, saya mau cari undian yang berhadiah Mini Cooper ah..Siapa tau dapet hehehe

6. The baby

Terakhir periksa ke dokter, waktu 28 minggu, beratnya 1,009 kilo. Kalau menurut situs ini, 28 minggu itu standardnya kira-kira 2.2 pounds, atau 1.005 kg. Pas ya ­čÖé Gerakannya makin asoy, seru sendiri. Seneng deh kalau pas dia seperti menanggapi ketika saya ajak ngomong, atau dengerin musik. Yang sehat ya nak…amien…

::: Semoga lancar terus sampai melahirkan nanti…amieenn… :::

7. The mommy

Hamil 7 bulan, naik 13.5 kilo hohoho…Kan katanya maksimal kenaikan berat badan perempuan hamil itu 2 kilo per bulan. Saya pas dong, nggak kelebihan, malah masih kurang setengah kilo hahaha…

Ini foto saya waktu pas 28 minggu…Tapi ternyata gak seberat yang saya bayangin kok, masih OK wara-wiri ­čśë

dedektujuh-bulan21


January 5, 2009 at 5:56 pm 8 comments

hypnobirthing – part 3

Sesi kedua hypnobirthing, we came on-time, yes!

Begitu masuk, agak kaget juga dengan tampilan ruangannya. Tidak ada bangku, melainkan jajaran kasur/matras yang dibentangkan bersisian. Masing-masing matras untuk satu pasangan. Lengkap dengan bantalnya. Waktu itu ada 6 kasur sesuai dengan jumlah pasangan.

Sesi dimulai dengan posisi tiduran. Sambil mendengarkan CD panduan dari Marry Mongan (si empunya HypnoBirthing) dengan suaranya yang tenang mendayu-dayu, bener-bener bikin ngantuk! Jadi ini cara relaksasi dengan teknik visualisasi. Setelah dipandu untuk melemaskan seluruh otot-otot di tubuh kita, kemudian kita diajak ‘memasuki’ suatu tempat yang menenangkan. Soal ‘tempat yang menenangkan’ ini, saya dan Rahman juga baru sadar setelah sesi berakhir. Ketika masing-masing peserta diminta untuk sharing apa yang dirasakan. Kami yang ditanya duluan, karena posisinya di pojok. Begitu giliran pasangan lain cerita perasaan mereka ketika memasuki ‘tempat yang menenangkan’ itu, saya dan Rahman bengong. Emang ada tadi..?!? Kita cuman sadar sampai pelemasan otot-otot, membayangkan aliran energi turun, membuka aura, abis itu…molor dengan suksesnya! DASAR KEBO! Ya, bayangin aja. Kamar gelap. AC sepoi-sepoi. Jam 3 sore. Ada CD dengan suara mendayu-dayu. Tewas lah kami berdua, untung nggak pake ngorok hehehe

Setelah itu ada teknik relaksasi lagi, yang dipandu sama Bu Lanny. Menggerakkan tangan dengan niat, ntar tangan lama-lama lemas dan bergerak sendiri. Tangan kiri saya agak bandel. Yang kanan sih lumayan bisa gerak-gerak sendiri. Musti rajin latihan nih…

Setelah itu sharing lagi…Intinya sama dengan sesi sebelumnya, dalam keadaan relax, kita akan lebih bisa mengontrol anggota tubuh kita.

Next: Last session onHypnoBirthing, ada sesi pijetnya. Horeee!

December 17, 2008 at 4:46 am Leave a comment

hypnobirthing – part 2

…mau nerusin tulisan soal hypnobirthing…

…to know more what is hypnobirthing, read part 1, here

Gabung di milis hypnobirthing, terus baca ada kelas hypnobirthing yang bakalan mulai. Langsung daftar. Sesinya setiap Sabtu sore, di RS Bunda, Menteng.

Setelah menyelesaikan urusan administrasi, saya dan Rahman langsung ke atas, ke ruangan kelasnya. Ada 6 pasangan yang ikutan, termasuk saya dan Rahman. Dari ke-6 pasangan itu, kandungan saya yang paling muda. Yang lain rata-rata sudah 7-8 bulan. Ada yang 6 bulan juga. Saya waktu itu baru sekitar 3.5 bulan. Kami datang agak telat waktu sesi pertama, begitu masuk udah ada video tayang. Untungnya pas jam istirahat, saya bisa minta ulang videonya. Jadi nggak ketinggalan.

Kelasnya dipandu sama Ibu Lanny langsung, yang suaranya emang buat adeemmm bangeut, kayaknya denger suaranya aja udah relax ­čśŤ

Video pertama tentang perkembangan janin. Dari mulai pembuahan, bagaimana perjuangan sperma yang ribuan itu dan hanya satu (kalau kembar ya lebih…) yang berhasil nembus dinding sel telur. Sampai ke pembelahan sel dari yang awalnya hanya satu sel itu sampai membentuk jantung, limfa, mata, kepala, tangan, kaki dan organ-organ tubuh lain selama 9 bulan dalam kandungan. Takjub bangeut ngeliatnya, Allahu Akbar…Takjub campur terharu. Saya sampai berkaca-kaca huhuhuhu…Kesimpulannya: peserta tercengeng hari itu adalah…DEDEK! (Rahman juga berkaca-kaca deng *caritemen*)

Yang jelas nonton video itu buat saya merasa jadi perempuan paling beruntung sedunia, berasa ajaib dan sakti bangeut ­čÖé Melihat janin yang tanpa daya itu, saya pengen nangis lagi. Sekaligus janji, untuk nggak mensia-siakan titipan Tuhan yang satu ini…

Setelah nonton video, kemudian ada penjelasan dari Bu Lanny, campur cerita pengalaman-pengalamannya selama ini dengan pasien-pasiennya. Bu Lanny cerita detil soal pengalaman bayi saat berjuang keluar (ada videonya juga, takjub deh liatnya. Bayi sekecil itu tahu lho jalan keluarnya sendiri). Proses persalinan bisa jadi proses yang stressful buat bayi, ‘terpaksa’ keluar dari kenyamanannya selama ini. Padahal, dari sononya bayi sudah punya naluri untuk membantu proses kelahirannya sendiri. Kalau ibu relax, akan sangat membantu bayinya. Bayi justru akan membantu Ibu dalam proses ini. Ketika akan melahirkan, Tuhan udah ngatur supaya otot-otot panggul kita melemas, untuk mempermudah bayi keluar. Kalau ibunya stress, panik, otot panggul jadi mengeras, bayi makin susah untuk keluar, dan ibu makin kesakitan.

Dari cerita-cerita Bu Lanny, saya makin takjub lagi. Betapa bayi yang masih janin itu sebenarnya sudah mulai merekam emosi orang di sekitarnya, Ibunya terutama. Banyak penelitian membuktikan, lengkap dengan cerita pengalaman orang, kalau emosi Ibu selama proses kehamilan banyak mempengaruhi bayi dalam kandungan, bahkan sampai si anak besar, seperti menjadi gampang cemas, depresi, percaya diri atau tidak dan lain-lain. Panjang kalau diceritain satu-satu di sini, yang jelas NEVER UNDERESTIMATE A BABY. Walaupun masih janin (bahkan menurut Bu Lanny sampai nanti umur 2 tahun, spirit sang bayi masih melekat dengan ibunya), mereka sudah dikaruniai spirit dan kemampuan yang kadangan kita pikir nggak mungkin ­čśë

Setelah cerita-cerita itu, sesi kemudian dilanjutkan dengan latihan relaksasi dengan pernafasan. Tetap dengan posisi duduk, kita diajarkan untuk mengatur nafas sambil berkonsentrasi dipandu Bu Lanny dan diiringi alunan musik. Sempet jadi agak ngantuk juga, untung pas sesinya udah kelar, saya otomatis juga terjaga.

Sesi dilanjutkan dengan metode pendulum. Masing-masing peserta diberi pendulum, berbentuk seperti gantungan kunci dengan anakan bola kristal kecil. Dengan konsentrasi penuh, pendulum bisa bergerak ke kanan kiri sendiri, tanpa digerakkan oleh tangan kita. BERHASIL! YES! Saya berasa jadi Dedi Corbuzier, and feel ready to start bending a spoon next! Halah! Jadi, dalam kondisi relax, kita jadi bisa lebih konsentrasi dalam mengendalikan pikiran dan tubuh kita. Hubungannya dengan persalinan? Sama aja. Kalau nanti kita relax, pikiran dan tubuh bisa terkendali sehingga hormon endorphin bisa bekerja dengan semestinya, membantu mengurangi rasa sakit dan melemaskan otot tulang panggul, jadi sang bayi lebih gampang keluarnya…

…Next: Sesi 2 of the hypnobirthing class…

November 30, 2008 at 7:42 pm Leave a comment

puaaasss !

Saya punya sahabat dekat yang sudah seperti abang saya sendiri. Teman dari SMP, tapi baru dekat setelah lulus SMA dan kuliah. Dari dulu hobinya nyela saya, yang dibilang Cina murtadlah, tembemlah, pisces sensitif tapi kebo lah…wah, udah kebal rasanya becanda, berantem, sampai saling kritik pedas tak berdasar ­čśŤ

Saya menikah akhir Januari 2008, dia Mei 2008 (ikut-ikuutttt aja deh! :P). Ini saya puas (nyela). Karena dia menikah dengan seorang perempuan baik hati dan sabar (yang ini sangat saya syukuri :)), orang Manado berkulit putih yang notabene seperti Cina, dan agak…tembem! Padahal dulu dia (ngakunya dan memang semua mantannya) suka sama perempuan berpipi tirus…Huahahaha…

Tidak lama setelah dia menikah, dia telpon saya, katanya ****** (istrinya hamil). Saya juga baru beberapa hari sebelumnya tau kalau saya hamil ­čśŤ Dengan puas, saya bilang ngelahirinnya pasti nanti Maret. Hidup Pisces! ­čśÇ

Beberapa waktu yang lalu, dia telpon lagi. Tanya HPL (Hari Perkiraan Lahir) saya.

Dan ini yang buat saya makin puasssss!

Saya lahir tanggal 11 Maret.

HPL saya (kata dokter saya) insya Allah tanggal 12 Maret ­čśÇ

HPL istri sahabat saya itu (kata dokternya) tanggal 13 Maret ­čśŤ

Wuahahahahaha…!

November 27, 2008 at 8:08 am 1 comment

hypnobirthing – part 1

Waktu pertama kali tau bahwa saya hamil, hobi browsing saya mendadak pindah topik. Yang biasanya tentang saham, bisnis, resep makanan, tujuan wisata, berubah jadi KEHAMILAN. Koleksi buku saya juga bertambah, lagi-lagi soal kehamilan (the best book is still ‘What to Expect When You Are Expecting).

Dari iseng-iseng browsing, nggak sengaja ketemu soal hypnobirthing. Being a strong believer in spiritualism-power-of-mind-and-self-hypnosis (bukan klenik-horor ya), saya langsung tertarik untuk ikutan. Apa yang saya baca seperti menjawab keheranan saya, kenapa ibu-ibu jaman sekarang sepertinya ribut sekali mempermasalahkan sakitnya melahirkan ya? Kayaknya kalau ibu-ibu jaman dulu, di kampung, asal mbrojol aja anaknya langsung keluar. Di bawah meja. Di ladang. Nggak ada heboh-heboh pecah air ketuban, kesakitan dan minta di-caesar. Abis itu bisa langsung nyawah lagi, nyangkul lagi. Awalnya saya pikir, karena ibu-ibu sakti-tahan-sakit itu tetap rajin beraktivitas, nggak malas sampai melahirkan, walaupun sedang hamil besar. Mungkin itu bener juga, tapi waktu ikutan hypnobirthing, saya seperti tercerahkan. Sakit waktu melahirkan memang wajar dan proses yang alami. Tapi pada sebagian orang, sakit tersebut lebih parah dari seharusnya karena banyak dipengaruhi oleh rasa panik, takut dan stress (rasa takut buat tegang, terus panik. Akibatnya otot – otot jadi kaku dan akhirnya malah jadi makin sakit dan memperlama proses melahirkan).

Sebenernya apa dan bagaimana sih hypnobirthing?

Ini saya kutip dari FAQ web hypnobirthingnya ya:

1. Apakah sebenarnya HypnoBirthing® ?

HypnoBirthing® merupakan suatu metode baru yang dikhususkan untuk wanita hamil dengan melakukan relaksasi mendalam, bertujuan untuk mempersiapkan proses kelahiran normal yang lancar,nyaman dengan rasa sakit yang minimum.

2. Mengapa saya harus melatih HypnoBirthing® ?

Latihan HypnoBirthing┬« akan banyak memberikan manfaat karena melatih ibu hamil untuk selalu rileks, bersikap tenang dan menstabilkan emosi. Hasil dari latihan ini bukan hanya dirasakan saat ibu sedang hamil, namun hingga setelah melahirkan dan dalam kehidupan sehari-hari. Ketenangan ibu dan kemampuan ibu untuk mengendalikan emosi akan berdampak positif pada orang – orang di sekitarnya.

3. Apa yang sebenarnya saya lakukan saat melatih HypnoBirthing® ?

Anda akan diajarkan untuk menenangkan pikiran dengan cara fokus dan konsentrasi. Anda juga akan diajarkan cara pernapasan yang tepat untuk mencapai kondisi rileks dan menyehatkan tubuh, diikuti dengan self-hypnosis dengan kalimat afirmasi dan sugesti untuk mencapai kelahiran yang sehat, nyaman dan lancar.

4. Kapan sebaiknya saya memulai latihan HypnoBirthing® ?

HypnoBIrthing® dapat dilakukan dari sejak awal masa kehamilan, paling tepat adalah pada trimester pertama. Latihan relaksasi akan berdampak positif bagi janin dan kestabilan emosi ibu. Ibu hamil mengalami perubahan hormonal yang sangat drastis sehingga dengan HypnoBirthing®, efek perubahan hormonal akan terkontrol baik secara emosi maupun fisik seperti mual muntah di trimester pertama.

5. Saya sudah memasuki trimester ketiga masa hamil, apakah terlambat untuk mengikuti HypnoBirthing® ?

Walaupun HypnoBirthing® paling baik dimulai saat trimester pertama kehamilan, namun tidak menutup kemungkinan untuk melatih metoda ini di trimester akhir. Ibu tetap akan diajarkan untuk mencapai kondisi rileks seperti jika mengikuti latihan dari trimester pertama, namun mungkin waktu untuk melatih akan lebih singkat karena masa kelahiran telah dekat.

6 . Apakah benar saya dapat melahirkan tanpa sakit?

Benar. Rasa sakit akan muncul saat kontraksi persalinan. Jika ibu panik dan takut, otot akan menegang dan rasa sakit akan semakin parah. Rileks-nya otot rahim akan sangat mempengaruhi rasa sakit yang terjadi, terlebih pada tahap pembukaan akhir. Jika ibu berhasil melatih otot untuk tetap rileks, pikiran untuk tetap tenang, maka rasa sakit kontraksi akan sangat minim, bahkan tidak terasa. Keberhasilan mengontrol ini terprogram pada alam bawah sadar ibu, karena itu keberhasilan usaha menghilangkan rasa sakit akan berbeda pada setiap ibu.

7. Jika saya mempraktekkan HypnoBirthing®, apakah saya akan tertidur selama proses persalinan?

Sama sekali tidak. Jika tidak menggunakan obat bius yang menyebabkan rasa kantuk, ibu akan 100% terjaga dan dapat menikmati setiap detik proses persalinan hingga kelahiran si buah hati.

8. Apakah latihan ini akan berpengaruh buruk terhadap janin saya?

Tidak. Justru sebaliknya, latihan ini akan berpengaruh positif terhadap janin karena ketenangan pikiran yang dirasakan ibu, akan ikut dirasakan janin. Ikatan batin ibu dan janin pun akan terasa lebih erat karena latihan HypnoBirthing® juga menyangkut adanya getaran gelombang pikiran ibu kepada janin.

9. Apa bedanya HypnoBirthing® dengan relaksasi?

Dasar yang digunakan adalah relaksasi. Namun pada HypnoBirthing®, ibu akan diajak untuk berkonsentrasi dalam memberikan sugesti dan memprogram alam bawah sadar sesuai dengan tujuan latihan tersebut. Untuk mencapai keberhasilan penanaman sugesti ini, dibutuhkan kondisi yang rileks dengan proses relaksasi.

10. Dapatkah saya melatihnya sendiri?

Tentu saja. Ibu hanya perlu mencari suasana yang nyaman dan cocok untuk melakukan relaksasi tanpa gangguan, lalu mulailah bernapas untuk rileks. Saat kondisi rileks telah dicapai, niatkan keinginan ibu dan konsentrasilah pada niat itu. Ibu dapat menggunakan musik relaksasi dan aromaterapi yang aman bagi janin, untuk melatih HypnoBirthing® sendiri.

11. Apakah HypnoBirthing® menggunakan semacam obat-obatan dalam latihannya?

Sama sekali tidak. Justru HypnoBirthing® bertujuan agar ibu dapat melahirkan dengan nyaman dan menghilangkan rasa sakit melahirkan tanpa bantuan obat bius apapun. HypnoBirthing® menekankan pada penanaman sugesti pada alam bawah sadar dimana semua ini tergantung pada niat ibu dan bukanlah obat.

12. Benarkah saya dapat berkomunikasi dengan janin menggunakan metode ini?

Benar. Tercapainya kondisi rileks akan membawa gelombang otak kita pada kondisi yang lebih tenang sehingga memungkinkan untuk berkomunikasi secara batin pada janin. Beberapa client telah membuktikan bahwa bayi dalam kandungan ternyata bisa diminta menendang atau beraktifitas sesuai keinginan ibu hanya dengan menggunakan bisikan batin.

13. Adakah efek samping negatif dari HypnoBirthing® ini?

HypnoBirthing® tidak menggunakan ramuan ataupun obat-obatan dalam prakteknya, sehingga tidak memiliki efek samping negatif apapun.

Saya dan Rahman ikut hypnobirthing ketika usia kandungan saya 14 minggu. Katanya lebih dini ikut lebih baik, jadi waktu latihannya bisa lebih lama. Saya nggak berani ikut waktu trimester pertama, karena kan masih rawan, takutnya udah ikut segala macem, dan ada apa-apa, wallahualam…

Waktu itu sesinya ada 3 kali, setiap hari Sabtu, di RS Bunda, Menteng.

Biaya: Rp 600.000 untuk 3 sesi (dibayar di awal).

Kalau ada yang minat untuk ikutan, bisa hubungi ke:

Pro-V Clinic
Holistic Health Care
Jl. Let.Jend.Soeprapto No.60
Komplek Indra Sentral Blok AH/AI
Cempaka Putih – Jakarta Pusat
Telp. 021 – 426 5321
Fax. 021 – 426 5320
E. provital@cbn.net.id

…to be continued: pengalaman saya ikutan sesi-sesi hypnobirthing…

November 24, 2008 at 5:17 pm 5 comments

first trimester is over

* disclaimer*

* this post is really late, like 2 months late..I am 21 weeks now ­čśŤ *

* USG picture below was taken when the fetus = 15 weeks *

dsc002343

Katanya trimester pertama itu yang lagi berat-beratnya. Masa pembentukan janin, masa-masa dimana si Ibu sedang parah-parahnya mual muntah, bahkan susah makan dan mencium bau apapun…

Saya alhamdulillah bangeut, nggak mual, nggak muntah, nggak ada ilang nafsu makan (menggila malah iya…Laper mulu! Kacau!)

Percaya nggak percaya, sugesti dan ngajak ngomong janin itu works! At least for me…

Waktu pertama tau positif hamil, saya udah wanti-wanti dalam hati

“We need to work together as a great partner for the next 9 months, so please..please…help me…Please…please…don’t make me vomit and nausea…You can ask any food you want…But I still need to do my activities…Please…I need you to work together with me…”

Voila, saya nggak mual hehehe Good kid! Dan percaya nggak percaya, the kid indeed ask for the food s/he wants! Selera makan saya berubah. Saya jadi suka pasta dan makanan Eropa lain. Padahal saya kan pencinta makanan Asia hiks…

This is me in the first trimester:

– Mulai minum susu khusus buat ibu hamil. Dan…gak suka! I loooovvveee milk, so it’s killing me when I feel so terrible every time I have to drink that chocolate-taste liquid, yikes! Akhirnya, saya cuman tahan minum susu hamil 2 dus (kira-kira 2 minggu), abis itu I am back to my Ultramilk and Bear Brand…Love them!

– Laper mulu. Gila-gilaan. Waktu awal hamil dan pas ke kantor, saya nggak bawa bekal apa-apa. Sore laper bangeut, akhirnya delivery lasagna (I’ve told you I am craving for Italian food, right?). Hampir 2 jam kemudian baru dianter ­čśŽ Besoknya, saya bawa bekal: buah. Ternyata nggak cukup. Saya masih lapar. Mau delivery lagi, kapok, kalau lama lagi, lapernya bener-bener buat saya meradang. Oprek-oprek dapur (kantor saya kayak rumah, ada dapur, enak deh!), ketemu telur dan ada nasi sisa makan siang. Mau goreng telor, nggak ada minyak. Jadilah saya makan telor rebus+nasi+sambel botol+kecap. Kenyang dan saya tenang ­čÖé Kalau lagi kerja di rumah enak bangeut. Laper tinggal buka kulkas. Kalau ke kantor, sekarang saya bawa bekal memadai (roti 2, buah minimal 2, dan yogurt). Jangan salah, makan siang tetep makan di luar ­čśŤ 3 bulan pertama, saya naik 6 kilo ­čśÇ

– Degdegdeg. Bener ya ternyata, hamil itu buat kita jadi gampang khawatir. Dulu saya suka sebel liat kakak saya yang kuatir-kuatir nggak jelas, sekarang saya baru ngerti. Khawatir, soalnya nggak bisa liat dia gimana di dalem. Baik-baikkah? Mana banyak cerita-cerita horor soal kehamilan gitu. Pertama saya deg-degan soal blighted ovum. Lega dari situ, deg-degan lagi soal TORCH. Dengan riwayat saya yang pemakan segala dan pencinta daging mentah/setengah mateng, saya panik setengah mampus. Nunggu hasil test lab yang sehari itu aja kayak 100 tahun ­čśŽ Ketika rencana mau hamil, saya udah rencana mau tes TORCH. Ternyata, belum sempet test, udah positif. Terus lupa mau tes. Begitu sadar, panik minta ampun. TORCH kan bahaya sekali untuk kehamilan, trimester pertama terutama. Alhamdulillah, ternyata negatif semua juga. Karena TORCH itu virus, sebenernya sih tergantung ketahanan badan kita ya. Ada teman saya yang jauh lebih resik dari saya, jauh lebih menjaga makanan, ternyata positif tokso. Jadi memang badan kita harus kuat dulu…Btw, soal deg-degan ini, Rahman bilang kayaknya ntar anaknya sehat, bapaknya yang jantungan, kuatir mulu ­čśŤ

– cewek atau cowok? Huuu…spekulasi soal jenis kelamin ini memang selalu ada mitos yang menyertai ya. Ada yang bilang anak saya cewek, karena saya hamilnya cenderung lempeng, nggak mual muntah. Katanya kalau nggak ribet gini, anaknya perempuan. Juga bentuk perutnya membulat. Yang terakhir langsung dibantah sama adik saya, ‘kak dedek kan emang udah bulat dari sebelom hamil.’ $##$#$#@@@!!!

Ada lagi yang bilang anak saya lelaki. Karena muka saya jadi jerawatan (belom lagi punggung…wuhuuuu…ku tak tau bagaimana menghilangkannya nanti :(). Juga karena saya males dandan bahkan malas mandi. Yang ini juga langsung dibantah adik saya, “kak dedek kan emang udah males mandi dari dulu.” ­čśŤ

Saya pasrah aja dikasih anak jenis kelamin apapun. Dikasih anak aja udah bersyukur bangeut kok ­čśë

The magic movement. Hei, saya udah ngerasain dia nendang-nendang waktu saya masih 10 minggu lho. Awalnya saya nggak percaya itu dia. Soalnya saya baca-baca katanya some lucky mother can already feel the movement when the pregnancy is 12 weeks. Kok 10 minggu udah? Pas saya tanya-tanya, bener ternyata itu the movement ­čśÇ Pas USG, emang dia selalu aktif gerak-gerak sih. Alatnya udah diarahin ke jantungnya (saya mau denger jantungnya), eh dia gerak, pindah lagi posisi jantungnya. Rahman seneng bangeut anaknya lasak gitu, mirip dia ­čśŤ

– Vitamin dari dokter yang saya minum: elevit, fetavita. Fungsinya apa, browsing aja ya ­čÖé

– Join milis hypno-birthing. Soal hypno-birthing ini, nanti saya cerita lebih detil (kalau nggak telat posting lagi :P). Siapa tau berguna buat yang lain ya…

– Nggak nyetir. Karena katanya 3 bulan pertama itu rawan, jadilah saya juga libur nyetir. Sebenernya kata dokter gak papa sih, kakak saya dulu juga sampai 9 bulan masih nyetir sendiri kemana-mana. Tapi karena ini kehamilan pertama, jadi suamiku itu ikutan rese’ ngelarang-larang. Saya jadi takut ada apa-apa juga, jadi nurut. Kemana-mana dianter jemput sama yang ngelarang (siapa suruh ngelarang :P).

We still have 5 more months kiddo…Sorry if I sound like a selfish mother, keep on asking you to be strong…I need you to be strong, I have to…But I know you are doing great there (USG shows that you are in a healthy condition, and bigger than baby your age – no wonder if you see how big I am now :P). So, please be strong, and bear with me…Love you…muchmuchmuchmuchmuch…

November 5, 2008 at 11:30 am 5 comments

Older Posts


Categories

…recommended…

...photos...photos...

…i am part of…

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

...since january 3, 2008...

  • 118,239 hits